Perhatikan Jenis Stroke Agar Pencegahan, Pengobatan, Terapi dan Pemulihannya Lebih Cepat

Perhatikan Jenis Stroke Agar Pencegahan, Pengobatan, Terapi dan Pemulihannya Lebih Cepat



Perhatikan Jenis Stroke Agar Pencegahan, Pengobatan, Terapi dan Pemulihannya Lebih Cepat - Usia adalah salah satu faktor risiko terbesar, tapi siapa saja dari usia berapa saja dapat terserang stroke. Saat ini orang-orang muda berumur 30-an juga sudah banyak yang terkena penyakit saraf tersebut. Selain gaya hidup yang tidak sehat, sikap temperamen dan ambisius juga bisa jadi penyebab.

Stroke adalah penyakit yang menyerang otak. Stroke terjadi bila aliran darah dari otak terhambat, bisa juga karena pendarahan pada atau di sekitar otak. Penyebabnya adalah pembuluh darah yang mengeras, menyempit, atau tersumbat.

Stroke bisa berakibat fatal dan membuat penderitanya lumpuh. Namun sebenarnya 90 persen pemicu stroke adalah gaya hidup yang salah.

1. Tekanan darah tinggi
Lebih dari tiga juta warga Amerika Serikat didiagnosis menderita tekanan darah tinggi, rata-rata di atas 140/90. Kondisi kronis itu membuat darah menekan dinding arteri. Menurunkan tekanan darah berarti juga menurunkan risiko terserang stroke hingga 48 persen dan bisa dilakukan dengan cara mengurangi asupan garam.

2. Kurang berolahraga
Risiko untuk terserang stroke bisa turun 36 persen bila orang rajin berolahraga atau beraktivitas fisik. Tak perlu olahraga berat, cukup berjalan kaki selama 30 menit tiga kali seminggu.

3. Makanan tak sehat
Mengkonsumsi makanan sehat akan mengurangi risiko terkena stroke hingga 19 persen. Pilih makanan yang mengandung lebih banyak serat dan kurangi makanan berlemak atau manis.

4. Obesitas
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sudah menyatakan obesitas telah berdampak pada kesehatan kardiovaskular jutaan orang. Sekitar 2,1 miliar penduduk bumi mengalami obesitas.

5. Merokok
Berhenti merokok akan menurunkan risiko stroke hingga 12 persen. Merokok bisa menyebabkan kerusakan pada bagian dalam pembuluh darah dan membuat lemak menumpuk sehingga bisa mengakibatkan serangan jantung atau stroke.

6. Penyakit jantung
Ada dua jenis stroke. Stroke ishemic disebabkan oleh penggumpalan darah dan menjadi 85 persen pemicu stroke. Sisanya adalah stroke hemorrhagic, yang disebabkan oleh pendarahan di otak. Kesehatan jantung adalah salah satu kunci untuk menurunkan risiko stroke hingga 9 persen.

7. Diabetes
Risiko para penderita diabetes terserang stroke lebih tinggi karena lebih mudah mengalami penggumpalan darah. Menghindari diabetes juga berarti menghindari stroke hingga 4 persen dan caranya tentu saja mengurangi makanan manis.

8. Minuman beralkohol
Terlalu banyak minum alkohol bisa mengakibatkan naiknya tekanan darah seseorang, juga memicu terjadinya diabetes dan hipertensi yang bisa berujung stroke. Mengurangi minuman beralkohol memangkas risiko stroke hingga 6 persen.

9. Stres
Hindari stres dan depresi karena bisa mengakibatkan stroke, terutama buat mereka yang berusia lanjut. Stres bisa menuntun orang menjalani gaya hidup tak sehat, seperti merokok, menenggak minuman beralkohol, dan malas beraktivitas. Menghindari stres bisa mengurangi risiko stroke hingga 6 persen.

10. Kolesterol
Kadar kolesterol tinggi dalam darah bisa menyebabkan terjadinya dyslipidaemia, penyumbatan pembuluh darah, menghambat aliran darah ke dan dari jantung, dan berujung stroke. Mengurangi makanan yang mengandung kolesterol tinggi bisa menurunkan risiko stroke hingga 27 persen.

3 Jenis Stroke

1. Stroke iskemik

Penyakit stroke iskemik adalah kondisi yang terjadi ketika pembuluh darah yang menyuplai darah ke area otak terhalang oleh bekuan darah. Jenis penyakit ini bertanggung jawab atas 87 persen dari total kasus penyakit ini

Bekuan darah sering diakibatkan oleh aterosklerosis, yang merupakan penumpukan timbunan lemak di lapisan dalam pembuluh darah. Sebagian dari timbunan lemak ini bisa lepas dan memblokir aliran darah di otak Anda. Konsepnya mirip dengan serangan jantung, di mana gumpalan darah menghalangi aliran darah ke sebagian jantung Anda.

Kondisi ini bersifat embolik, yang berarti bekuan darah berasal dari bagian lain di tubuh Anda dan kemudian berpindah menuju ke otak, lalu biasanya dari jantung dan arteri besar di dada bagian atas dan leher.

Diperkirakan 15 persen kasus embolik ini disebabkan oleh kondisi yang disebut fibrilasi atrial In adalah sebuah kondisi yang membuat jantung Anda berdetak tidak teratur. Ini menciptakan kondisi di mana gumpalan bisa terbentuk di jantung, terlepas, dan berjalan ke otak. Bekuan darah yang menyebabkan kondisi ini tidak akan hilang tanpa pengobatan.

2. Stroke hemoragik

Penyakit stroke hemoragik terjadi saat pembuluh darah di otak mengalami kebocoran atau pecah. Stroke hemoragik menyumbang sekitar 13 persen dari total kasus penyakit ini

Kondisi ini berawal dari pembuluh darah yang melemah, kemudian pecah dan menumpahkan darah ke sekitarnya. Darah yang bocor jadi menumpuk dan menghambat jaringan otak di sekitarnya. Kematian atau koma panjang akan terjadi jika pendarahan berlanjut.

Ada dua jenis stroke hemoragik. Pertama adalah aneurisma, yang menyebabkan sebagian pembuluh darah melemah hingga mengembang layaknya balon dan kadang pecah. Lalu lainnya adalah malformasi arteriovenosa, yaitu kondisi pembuluh darah yang terbentuk secara abnormal. Jika pembuluh darah semacam itu pecah, bisa menyebabkan stroke hemoragik.

3. Stroke ringan

Transient ischemic attack (TIA) atau sering disebut stroke ringan adalah kekurangan darah pada sistem saraf yang berlangsung singkat, biasanya kurang dari 24 jam atau bahkan hanya dalam beberapa menit. Kondisi ini terjadi saat bagian otak tidak mendapat pasokan darah yang cukup. Anda memiliki risiko stroke ringan yang lebih tinggi apabila Anda pernah mengalami transient ischemic attack.

Tanda-tanda dan Gejala Stroke

Gejala stroke cenderung terjadi secara tiba-tiba dan hanya selalu menyerang satu sisi bagian tubuh. Hal ini semakin memburuk dalam jangka waktu 24 sampai 72 jam. Gejala yang biasa terjadi termasuk:
  • Sakit kepala tiba-tiba
  • Kehilangan keseimbangan, bermasalah dengan berjalan
  • Kelelahan
  • Kehilangan kesadaran atau koma
  • Vertigo dan pusing
  • Penglihatan yang buram dan menghitam
  • Kelemahan atau mati rasa pada satu sisi bagian tubuh di wajah, tangan, kaki
  • Adanya masalah dengan berbicara dan pendengaran.

Kemungkinan ada tanda-­tanda dan gejala stroke yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan sebuah gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter Anda.




Belum ada Komentar untuk "Perhatikan Jenis Stroke Agar Pencegahan, Pengobatan, Terapi dan Pemulihannya Lebih Cepat"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel